Sabtu, 06 November 2010

pemeriksaan tanda vital

KATA PENGANTAR

Assalammualaikum. W. W.

Alhamdulillah, puji syukur penulis sampaikan ke hadirat Allah SWT yang telah menganugerahkan kesempatan dan pemikiran kepada penulis untuk dapat menyelesaikan makalah ini. Bahan untuk makalah ini diambil dari internet dan sebahagian diambil dari buku.

Penulisan dan penggunaan kata-kata sangat sederhana sehingga memudahkan pengguna atau pembaca untuk memahaminya.

Penulis dengan penuh kerendahan hati mengucapkan rasa hormat dan terima kasih kepada bapak, dan teman-teman seperjuangan yang telah membantu dalam proses pembuatan makalah ini.

Akhirnya, sesuai dengan pepatah “tak ada gading yang tak retak”. Penulis mengharapkan kritik dan saran, khususnya dari teman, dan Dosen yang membimbing mata kuliah KDM. Kebenaran dan kesempurnaan hanya milik Allah SWT.


Bukittinggi, Oktober 2010



Penulis









DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB 1 PENDAHULUAN…………………………………………………………. 3
BAB11 PEMERIKSAAN TANDA-TANDA VITAL
2.1 Pemeriksaan Tekanan Darah…………………………………………… 4
2.2 Pemeriksaan Suhu……………………………………………………… 9
2.3 Pemeriksaan Pernafasan…………………………………………........... 11
2.4 Pemeriksaan Denyut Nadi…………………………………………….... 17
2.5 Pemeriksaan Berat Badan……………………………………………… 20
2.6 Pemeriksaan Tinggi Badan……………………………………………... 21

BAB 111 PENUTUP
3.1 Kesimpulan …………………………………………………………….. 22
DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………………………….. 23


















BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah
Dalam melakukan suatu asuhan keperawatan pemeriksaan tanda-tanda vital sangat diperlukan. Karena dengan pemeriksaan tersebutlah kita dapat membuat beberapa diagnosa tentang apa yang dialami oleh klient (pasien) kita. Ada beberapa pemeriksaan fisik, diantaranya adalah pemeriksaan pernafasan, denyut nadi, tekanan darah, suhu, tinggi badan, maupun berat badan.

1.2 Tujuan Pembahasan
Tujuan melakukan pemeriksaan fisik adalah untuk mendapatkan data-data objektif yang nantinya akan dilanjutkan ke tahap berikutnya yakni, diagnosa keperawatan.

1.3 Rumusan Masalah
• Apa sajakah pemeriksaan tanda-tanda vital?
• Apakah guna dari pemeriksaan tanda-tanda vital tersebut?
• Apa sajakah alat yang diperlukan dalam melakukan pemeiksaan fisik?
• Apakah langkah-langkah dalam melakukan pemeriksaan fisik?














BAB 11
PEMERIKSAAN TANDA-TANDA
VITAL
Vital Sight
Vital Sight (Prosedur Pemeriksaan Tanda Vital) :
1. Tekanan darah
2. Suhu
3. Pernapasan
4. Denyut nadi
5. Berat Badan
6. Tinggi Badan
2.1 PEMERIKSAAN TEKANAN DARAH

Pemeriksaan tekanan darah diperoleh dari pengkuran pada sirkulasi arteri. Aliran darah akibat pemompaan jantung menimbulkan gelombang yaitu gelombang tinggi yang disebut tekanan systole dan gelombang pada titik terendah yang disebut tekanan diastole. Perbedaan antara systole dan diastole disebut pulse pressure. Satuan Tekanan darah dinyatakan dalam millimeter air raksa (mm hg).
Nilai tekanan darah merupakan indikator untuk menilai sistem kardiovaskuler bersamaan dengan pemeriksaan nadi. Pemeriksaan tekanan darah dapat diukur dengan metode yaitu:
• Metode Langsung: Metode yang menggunakan kanula atau jarum yang dimasukkan kedalam pembuluh darah yang dihubungkan dengan manometer. Metode ini merupakan cara yang paling tepat untuk menentukan tekanan darah, tetapi memerlukan persyaratan dan keahlian khusus
• Metode Tak Langsung: Metode yang menggunakan sfigmomanometer. Pengukuran tak langsung ini menggunakan 2 cara yaitu
o Palpasi yang mengukur tekanan sistolik tanpa menggunakan stetoskop dan
o Auskultasi yang dapat mengukur tekanan sistolik dan diastolik dan cara ini memerlukan stetoskop
Hindari penempatan manset pada lengan yang terpasang infus, terpasang shunt arterivena, graft, operasi payudara, ketiak serta pengangkatan limfe, lengan/ tangan yang mengalami fistula, trauma dan tertutup gip atau balutan keras
TUJUAN
Mengetahui nilai tekanan darah
ALAT dan BAHAN
1. Sfigmomanometer (Tensimeter) yang terdiri dari:
o Manometer air raksa + klep penutup dan pembuka
o Manset udara
o Slang karet
o Pompa udara dari karet + sekrup pembuka dan penutup
2. Stetoskop
3. Buku catatan tanda vital
4. Pena
PROSEDUR KERJA
Cara Palpasi
1. Jelaskan prosedur pada pasien
2. Cuci tangan
3. Atur posisi pasien
4. Letakkan lengan pasien yang hendak diukur pada posisi terlentang
5. Lengan baju dibuka
6. Pasang manometer pada lengan kanan/kiri atas, sekitar 3 cm diatas fossa cubiti (Siku lengan bagian dalam). Jangan terlalu ketat atau terlalu longgar
7. Tentukan denyut nadi arteri radialis (nadi pada siku bagian dalam) dekstra/sinistra dengan jari tangan kita
8. Pompa balon udara manset samapi denyut nadi arteri radialis tidak teraba
9. Pompa terus sampai manometer setinggi 20 mmHg lebih tinggi dari titik radialis tidak teraba
10. Kempeskan balon udara manset secara perlahan dan berkesinambungan dengan memutar sekrup pada pompa udara berlawanan arah jarum jam.
11. Catat mmHg manometer saat pertama kali denyut nadi teraba. Nilai ini menunjukkan tekanan sistolik secara palpasi dan tak mungkin dengan cara ini menemukan tekanan diastolik
12. Catat hasil
13. Cuci tangan setelah prosedur dilakukan
Cara Auskultasi
1. Jelaskan prosedur pada pasien
2. Cuci tangan
3. Atur posisi pasien
4. Letakkan lengan pasien yang hendak diukur pada posisi terlentang
5. Lengan baju dibuka
6. Pasang manometer pada lengan kanan/kiri atas, sekitar 3 cm diatas fossa cubiti (Siku lengan bagian dalam). Jangan terlalu ketat atau terlalu longgar
7. Tentukan denyut nadi arteri radialis (nadi pada siku bagian dalam) dekstra/sinistra dengan jari tangan kita
8. Pompa balon udara manset samapi denyut nadi arteri radialis tidak teraba
9. Pompa terus sampai manometer setinggi 20 mmHg lebih tinggi dari titik radialis tidak teraba
10. Letakkan diafragma stetoskop diatas arteri brakhialis dan dengarkan
11. Kempeskan balon udara manset secara perlahan dan berkesinambungan dengan memutar sekrup pada pompa udara berlawanan arah jarum jam.
12. Catat mmHg manometer saat pertama kali denyut nadi terdengar nilai ini menunjukkan tekanan sistolik dan catat mmHg denyut nadi yang terakhir terdengar, niali ini menunjukkan tekanan dastolik.
o Suara Korotkoff I : Menunjukkan besarnya tekanan sistolik secara auskultasi
o Suara Korotkoff IV/V: Menunjukkan besarnya tekanan diastolik secara auskultasi
13. Catat hasilnya pada catatan pasien
14. Cuci tangan setelah prosedur dilakukan
No NAMA PASIEN PEMERIKSA HASIL TEKANAN DARAH (mmHg)
Berbaring Duduk Berdiri
1
2
3

Tabel tekanan darah
No USIA Tekanan
Sistole (mm Hg ) Tekanan
Diastole (mm Hg )
1
2
3
4
5 Bayi
Anak 7 - < 10 th Ø 10 - < 19 th Laki- laki Perempuan Usia tengah Usia lanjut 65 – 115 87 – 117 124 – 136 124 – 127 120 140 – 160 42 – 80 48 – 64 77 – 84 63 – 74 80 80 – 90 Cara Lainnya: 1). Persiapan alat 1. sphygmomanometer air raksa lengkap dengan manset. 2. stetoscope 3. antiseptik 2). Persiapan pasien 1. Jelaskan kepada pasien tentang perlunya pemeriksaan tekanan darah 2. Jelaskan bahwa lengan akan dipasangi manset yang bila dipompa akan menekan, sehingga terasa tidak enak/ kesemutan . 3). Cara pemeriksaan 1. pemeriksa mencuci tangan 2. mintalah pasien untuk membuka bagian lengan atas yang akan diperiksa, sehingga tidak ada penekanan pada a. brachialis. 3. posisi pasien bisa berbaring, setengah duduk atau duduk yang nyaman dengan lengan bagian volar diatas. 4. Gunakan manset yang sesuai dengan ukuran lengan pasien 5. pasanglah manset melingkar pada lengan tempat pemeriksaan setinggi jantung, dengan bagian bawah manset 2 – 3 cm diatas fossa kubiti dan bagian balon karet yg menekan tepat diatas arteri brachialis. 6. pastikan pipa karet tidak terlipat atau terjepit manset. 7. Istirahatkan pasien sedikitnya 5 menit sebelum pengukuran. Dan pastikan pasien merasa santai dan nyaman. 8. hubungkan manset dengan sphymomanometer air raksa , posisi tegak dan level air raksa setinggi jantung 1. raba denyut a. brachialis pada fossa kubiti dan a. radialis dengan jari telunjuk dan jari tengah ( untuk memastikan tidak ada penekanan ) 2. pastikan mata pemeriksa harus sejajar dengan permukaan air raksa ( agar pembacaan hasil pengukuran tepat ) 3. tutup katup pengontrol pada pompa manset 4. pastikan stetoskop masuk tepat kedalam telinga pemeriksa, raba denyut a. brachialis 5. pompa manset sampai denyut a brachialis tak teraba lagi 6. kemudian pompa lagi sampai 20 – 30 mm Hg ( jangan lebih tinggi, sebab akan menimbulkan rasa sakit pada pasien, rasa sakit akan meningkatkan tensi ) 7. letakkan kepala stetoskop diatas a brachialis 8. Lepaskan katup pengontrol secara pelan-pelan sehingga air raksa turun dengan kecepatan 2 – 3 mm Hg per detik atau 1 skala perdetik 9. Pastikan tinggi air raksa saat terdengar detakan pertama arteri brachialis ( Korotkoff I ) è ini adalah tekanan sistolik 10. pastikan tinggi air raksa pada saat terjadi perubahan suara yang tiba-tiba melemah ( Korotkoff IV ) è tekanan diastolik 11. lepaskan stetoskop dari telinga pemeriksa dan manset dari lengan pasien. 12. Bersihkan earpiece dan diafragma stestokop dengan disinfektan 13. Apabila ingin diulang tunggu minimal 30 detik 14. informasikan pada pasien hasil pemeriksaan dan Catat pada kartu status. 2.2 PENGUKURAN SUHU Nilai hasil pemeriksaan suhu merupakan indikator untuk menilai keseimbangan antara pembentukan dan pengeluaran panas. Nilai ini akan menunjukkan peningkatan bila pengeluaran panas meningkat. Kondisi demikian dapat juga disebabkan oleh vasodilatasi, berkeringat, hiperventilasi dan lain-lain. Demikian sebaliknya, bila pembentukan panas meningkat maka nilai suhu tubuh akan menurun. Kondisi ini dapat dilihat pada peningkatan metabolisme dan kontraksi otot. Pengukuran suhu tubuh dapat dilakukan secara oral, rektal dan aksila. TUJUAN TINDAKAN Pengukuran suhu tubuh dilakukan untuk mengetahui rentang suhu tubuh. Alat dan Bahan 1. Termometer 2. 3 buah botol: o Botol 1 berisi larutan sabun o Botol 2 berisi larutan desinfektan o Botol 3 berisi air bersih 3. Bengkok 4. Kertas / tissue 5. Vaselin 6. Buku catatan suhu 7. Sarung tangan Prosedur Kerja PEMERIKSAAN SUHU ORAL 1. Jelaskan prosedur kepada klien 2. Cuci tangan 3. Gunakan sarung tangan 4. Atur posisi pasien 5. Tentukan letak bawah lidah 6. Turunkan suhu termometer dibawah anatara 340C – 350C. 7. Letakkan termometer dibawah lidah sejajar dengan gusi 8. Anjurkan mulut dikatupkan selama 3 – 5 menit 9. Angkat termometer dan baca hasilnya 10. Catat hasil 11. Bersihkan termometer dengan kertas / tissue 12. Cuci termometer dengan air sabun, desinfektan, bilas dengan air bersih dan keringkan. 13. Cuci tangan setelah prosedur dilakukan PEMERIKSAAN SUHU AKSILA 1. Jelaskan prosedur kepada klien 2. Cuci tangan 3. Gunakan sarung tangan 4. Atur posisi pasien 5. Tentukan letak aksila (Ketiak) dan bersihkan daerah aksila dengan menggunakan tissue 6. Turunkan suhu termometer dibawah anatara 340C – 350C. 7. Letakkan termometer pada daerah aksila dan lengan pasien fleksi diatas dada (mendekap dada) 8. Setelah 3 – 5 menit, angkat termometer dan baca hasilnya 9. Catat hasil 10. Bersihkan termometer dengan kertas / tissue 11. Cuci termometer dengan air sabun, desinfektan, bilas dengan air bersih dan keringkan. 12. Cuci tangan setelah prosedur dilakukan PEMERIKSAAN SUHU REKTAL 1. Jelaskan prosedur kepada klien 2. Cuci tangan 3. Gunakan sarung tangan 4. Atur posisi pasien dengan posisi miring 5. Pakaian diturunkan sampai dibawah glutea (dibawah pantat) 6. Tentukan letak rektal, lalu oleskan vaseline 7. Turunkan suhu termometer dibawah anatara 340C – 350C. 8. Letakkan telapak tangan pada sisi glutea pasien, masukkan termometer kedalam rektal dengan perlahan-lahan, jangan sampi berubah posisi dan ukur suhu 9. Setelah 3 – 5 menit, angkat termometer dan baca hasilnya 10. Catat hasil 11. Bersihkan termometer dengan kertas / tissue 12. Cuci termometer dengan air sabun, desinfektan, bilas dengan air bersih dan keringkan. 13. Cuci tangan setelah prosedur dilakukan 2.3 PEMERIKSAAN FREKUENSI PERNAPASAN Seseorang dikatakan bernapas bila menghirup oksigen (O2) dan mengeluarkan karbon dioksida (CO2) melalui sistim pernapasan. Bernapas dapat dalam dan dapat pula dangkal. Pernapasan yang dalam akan mempunyai volume udara yang besar, baik pada waktu tarik napas/ inspirasi/ inhalasi atau pada waktu mengeluarkan napas/ ekspirasi/ekshalasi. Sedangkan pada pernapasan dangkal maka volume udara akan mengecil. TUJUAN 1. Mengetahui frekuensi, irama dan kedalaman pernafasan 2. Menilai kemampuan fungsi pernafasan. INSPIRASI EKSPIRASI Diafragma Kontraksi ( tampak datar ) Relaksasi ( melengkung keatas ) Tulang iga ( costae ) bergerak keatas & keluar bergerak kebawah & kedalam Tulang dada Bergerak keluar Bergerak kedalam Rongga dada membesar mengecil Paru-paru mengembang mengempis Frekuensi napas normal tergantung umur : • Usia baru lahir sekitar 35 – 50 x/menit • Usia < 2 tahun 25 – 35 x/menit • usia 2-12 tahun 18 – 26 x/menit • dewasa 16 – 20 x/menit. • Takhipnea :Bila pada dewasa pernapasan lebih dari 24 x/menit • Bradipnea : Bila kurang dari 10 x/menit disebut • Apnea : Bila tidak bernapas . 1). Persiapan alat 1. Alat pengukur waktu (jam, stopwatch) 2. Buku pencatat 3. Alat pencatat (pensil, pena) 2). Persiapan pasien 1. Jelaskan pentingnya pemeriksaan frekuensi napas 2. Posisi pasien berbaring, kecuali dalam kondisi tertentu. 3). Cara pemeriksaan 1. tempatkan satu telapak tangan pasien diatas dada 2. Rasakan gerakan napas dengan memegang tangan pasien atau dengan melihat gerakan dada/ tangan yang naik turun. Gerakan naik (inhalasi) dan turun (ekhalasi) dihitung 1 frekuensi napas 3. Hitung frekuensi napas selama satu menit 4. informasikan hasil pemeriksaan dan catat pada status 1. . Pemeriksaan pernapasan adalah serupa dengan semua ujian sistem besar yang Anda tidak melompat dan mulai mendengarkan paru-paru langsung.. Ujian akan termasuk tangan, wajah, leher dan akhirnya dada.. Anda harus menjelaskan hal ini kepada pasien sebelum memulai pemeriksaan Anda.. Menempel pada akrab: Lihat, Rasakan, Dengarkan. 2.. Pertama, Anda harus memiliki pandangan umum pasien.. Anda harus memeriksa apakah mereka merasa nyaman pada saat istirahat, apakah mereka melihat tachypnoeic, apakah mereka menggunakan otot aksesori, apakah ada kelainan jelas dada. Juga anda harus memeriksa setiap petunjuk di sekitar tempat tidur seperti inhaler, masker oksigen atau rokok. 3.. Selanjutnya Anda harus pindah ke tangan.. Panas, pinggiran merah muda mungkin merupakan tanda retensi karbon dioksida.. Carilah tanda-tanda clubbing atau nikotin pewarnaan.. Juga anda harus meminta pasien untuk memperpanjang lengan mereka dan ayam pergelangan tangan mereka sampai 90 º. Amati tangan dalam posisi ini selama 30 detik, sebuah flap kasar mungkin juga menjadi tanda retensi karbon dioksida. 4. Sementara pada pergelangan tangan Anda juga harus mengambil nadi pasien.. Sebuah pulsa berlari dapat menunjukkan retensi karbon dioksida. Setelah Anda telah mengambil pulsa disarankan untuk menjaga tangan Anda dalam posisi yang sama dan halus tingkat respirasi bangsawan pasien. This helps to keep it as natural as possible. Hal ini membantu untuk menyimpannya sebagai sewajar mungkin. 5.. Anda sekarang harus bergerak sampai ke wajah.. Minta pasien untuk menjulurkan lidah mereka dan perhatikan warnanya - memeriksa sianosis.. Juga meminta mereka untuk menaikkan lidah mereka dan cek sana. 6.. Carilah setiap penggunaan otot aksesori seperti otot sternocleidomastoid.. Juga meraba untuk node supraklavikula kiri (Virchow's Node) sebagai node diperbesar (Troisier Teman Daftar) mungkin menyarankan metastasis kanker paru-paru. 7. Pemeriksaan sekarang bergerak ke dada.. Luangkan waktu untuk mengamati dada mencari setiap kelainan seperti perubahan dalam kandang bentuk tulang rusuk, atau bekas luka - ingat ini mungkin dalam aksila atau di belakang. 8.. Pertama merasa antara kepala dua clavicles untuk trakea.. Jika menyimpang, mungkin menyarankan tumor atau pneumotoraks. 9.. Letakkan tangan Anda kuat pada dinding dada dengan pertemuan ibu jari Anda di garis tengah.. Minta pasien untuk menarik napas dalam-dalam dan perhatikan ibu jari Anda bergerak terpisah jarak.. Biasanya ini harus paling sedikit 5 cm. You. Anda harus mengukur ini di bagian atas dan bawah paru-paru serta di bagian belakang. 10.. Perkusi harus dilakukan pada kedua belah pihak, membandingkan kawasan serupa di kedua sisi.. Anda harus mulai dengan menekan pada klavikula yang memberikan indikasi dari resonansi di puncak.. . Kemudian mengetok biasanya untuk bidang paru-paru keseluruhan. Hyper-resonansi mungkin menyarankan paru-paru runtuh di mana sebagai hipo-resonansi atau kusam menunjukkan konsolidasi seperti di infeksi atau tumor.. Pastikan untuk melakukan ini di bagian belakang juga. 11. Pada titik ini Anda harus memeriksa fremitus vokal taktil. '. Tempatkan tepi medial tangan Anda di dada dan meminta pasien untuk mengatakan '99 '.. Lakukan ini dengan tangan Anda di daerah atas, tengah dan bawah kedua paru. . Ini lagi memberikan suatu usulan konstitusi dari jaringan dalam ke tangan Anda. 12.Lakukan ini di semua bidang baik paru-paru dan di depan dan belakang membandingkan sisi satu sama lain.. Mendengarkan setiap suara bernapas dikurangi, atau ditambah suara seperti crackles, mengeluarkan bunyi atau ronki. 13. Sementara menggunakan stetoskop, minta pasien untuk lagi mengatakan 'sementara mendengarkan '99 di semua bidang - ini adalah tes diandalkan lebih dari satu yang dijelaskan sebelumnya. 14.. Selesai dengan memeriksa kelenjar getah bening di kepala dan leher.. Mulai di bawah dagu dengan node submental, bergerak sepanjang ke submandibular kemudian ke bagian belakang kepala pada node oksipital.. Berikutnya meraba pra dan pasca node aurikularis dan. Pindahkan ke bawah serviks rantai ke node supraklavikula. Frekuensi pernafasan No UMUR RENTANG (kali/menit) NILAI RATA-RATA WAKTU TIDUR (kali/menit) 1 Neonatus 30 – 60 35 2 1 bulan – 1 tahun 30 – 60 30 3 1 tahun – 2 tahun 25 – 50 25 4 3 tahun – 4 tahun 20 – 30 22 5 5 tahun – 10 tahun 15 – 30 18 6 10 tahun lebih 15 – 30 15 2.4 DENYUT NADI Denyut nadi (pulse) adalah getaran/ denyut darah didalam pembuluh darah arteri akibat kontraksi ventrikel kiri jantung. Denyut ini dapat dirasakan dengan palpasi yaitu dengan menggunakan ujung jari tangan disepanjang jalannya pembuluh darah arteri, terutama pada tempat- tempat tonjolan tulang dengan sedikit menekan diatas pembuluh darah arteri. Pada umumnya ada 9 tempat untuk merasakan denyut nadi yaitu temporalis, karotid, apikal, brankialis, femoralis, radialis, poplitea, dorsalis pedis dan tibialis posterior, namun yang paling sering dilakukan yaitu : 1. Arteri radialis Terletak sepanjang tulang radialis, lebih mudah teraba diatas pergelangan tangan pada sisi ibu jari. Relatif mudah dan sering dipakai secara rutin 2. Arteri Brankialis Terletak di dalam otot biceps dari lengan atau medial di lipatan siku (fossa antekubital). Digunakan untuk mengukur tekanan darah dan kasus cardiac arrest pada infant 3. Arteri Karotid Terletak dileher dibawah lobus telinga, dimana terdapat arteri karotid berjalan diantara trakea dan otot sternokleidomastoideus. Sering digunakan untuk bayi, kasus cardiac arrest dan untuk memantau sirkulasi darah ke otak Frekuensi denyut nadi manusia bervariasi, tergantung dari banyak faktor yang mempengaruhinya, pada saat aktifitas normal : • Normal : 60 – 100 x / menit, • Bradikardi : < 60 x / menit • Takhikardi : > 100. x / menit
Denyut nadi pada saat tidur yaitu :
a. Bayi baru lahir 100 – 180 x/menit
b. Usia 1 minggu – 3 bulan 100 – 220 x/ menit
c. Usia 3 bulan – 2 tahun 80 – 150 x/menit
d. usia 10 –21 tahun 60 – 90 x/menit
e. Usia lebih dari 21 tahun 69 – 100 x/menit
Berdasarkan kuat dan lemahnya denyut arteri diklasifikasikan :
i. Tidak teraba denyut : 0
ii. Ada denyut tetapi sulit teraba : +1,
iii. Denyut normal teraba dengan mudah dan tidak mudah hilang : +2
iv. Denyut kuat, mudah teraba seakan- akan memantul terhadap ujung jari serta tidak mudah hilang : + 3

1. PEMERIKSAAN FREKUENSI NADI
pemeriksaan frekuensi nadi yang umum dilakukan adalah sebagai berikut :

a. PEMERIKSAAN FREKUENSI DENYUT ARTERI RADIALIS
1). Persiapan alat
1. Alat pengukur waktu (jam tangan dengan jarum detik, stop watch)
2. Buku catatan nadi ( kartu status )
3. Alat tulis
2). Persiapan pasien
1. Jelaskan pada pasien perlunya pemeriksaan yang akan dilakukan
2. Buatlah pasien rilek dan nyaman .
3). Cara pemeriksaan
1. Cuci tangan pemeriksa
2. minta pasien untuk menyingsingkan baju yang menutupi lengan bawah
3. Pada posisi duduk, tangan diletakkan pada paha dan lengan ekstensi. Pada posisi tidur terlentang, kedua lengan ekstensi dan menghadap atas.
4. Lakukan palpasi ringan arteri radialis dengan menggunakan jari telunjuk dan jari tengah ,lakukan palpasi sepanjang lekuk radial pada pergelangan tangan
5. Rasakan denyut arteri radialis dan irama yang teratur
6. Hitung denyut tersebut selama satu menit ,
7. Informasikan ke pasien dan catat hasil pemeriksaan pada buku.
b. PEMERIKSAAN FREKUENSI DENYUT ARTERI BRAKIALIS
1). Persiapan alat
1. Alat pengukur waktu (jam tangan dengan jarum detik, stop watch)
2. Buku catatan nadi ( kartu status )
3. Alat tulis
2). Persiapan pasien
1. Jelaskan pada pasien perlunya pemeriksaan yang akan dilakukan
2. Buatlah pasien rilek dan nyaman
3). Cara pemeriksaan
1. Cuci tangan pemeriksa
2. Menyingsingkan lengan baju pasien yang menutupi lengan atas
3. Pada posisi duduk, tangan diletakkan pada paha dan lengan ekstensi. Pada posisi tidur terlentang, kedua lengan ekstensi dan menghadap atas.
4. Lakukan palpasi ringan arteri dengan menggunakan jari telunjuk dan jari tengah pada fossa kubiti (lekuk antara otot bisep dan trisep diatas siku)
5. Rasakan denyut arteri brankialis dan irama yang teratur
6. Hitung jumlah denyut selama satu menit
7. Informasikan ke pasien dan catat hasil pemeriksaan pada buku
c. PEMERIKSAAN FREKWENSI DENYUT ARTERI KAROTIS
1). Persiapan alat
1. Alat pengukur waktu (jam tangan dengan jarum detik, stop watch)
2. Buku catatan nadi ( kartu status )
3. Alat tulis
2). Persiapan pasien
1. Jelaskan pada pasien tentang perlunya pemeriksaan ini.
2. Buatlah pasien serilek dan senyaman mungkin
3). Cara pemeriksaan
1. Cuci tangan pemeriksa dengan air bersih
2. minta pasien melepaskan baju sehingga bagian leher terlihat jelas
3. pasien duduk dengan posisi tangan diistirahatkan diatas paha
4. Inspeksi kedua sisi leher untuk melihat denyut arteri karotis
5. Mintalah pasien untuk memalingkan kepala pada sisi arah yang berlawanan dengan yang akan diperiksa
6. Kemudian lakukan palpasi dengan lembut, jangan terlalu keras untuk menghindari rangsangan sinus karotid
7. Dengan menggunakan jari tengah dan telunjuk palpasi sekitar otot sternokleidomastoideus bagian medial
8. Perhatikan perubahan denyut pada saat menarik atau menghembuskan napas
9. Hitung frekuensi nadi dengan alat pengukur waktu untuk 30 detik, kemudian hasilnya dikalikan 2. Bila irama tidak teratur hitung selama 1 menit

2.5 PEMERIKSAAN BERAT BADAN

1). Persiapan alat
1. timbangan badan
2. alat pencatat
2). Persiapan pasien
1. Jelaskan pentingnya pemeriksaan yang akan dilakukan
3). Cara pemeriksaan
1. pastikan timbangan badan berfungsi baik dan stel penunjuk pada titik nol.
2. pastikan tidak ada beban ditubuh pasien yang mempengaruhi penimbangan.
3. pasien diminta naik keatas timbangan atau bila bayi baringkan diatasnya.
4. perhatikan angka tempat penunjuk berhenti
5. informasikan hasil pemeriksaan pada pasien dan catat pada status




2.6 PEMERIKSAAN TINGGI BADAN

1). Persiapan alat
1. meteran pengukur tinggi badan
2. penggaris atau sejenis
2). Persiapan pasien
1. Jelaskan proses dan pentingnya pemeriksaan yang akan dilakukan
3). Cara pemeriksaan
1. pastikan meteran pengukur berfungsi baik ( tergantung macam )
2. minta pasien berdiri tegak sejajar pengukur
3. pemeriksan menggunakan penggaris atau sejenis menaruh di ubun-ubun pasien sejajar dengan tempat pijakan
4. perhatikan angka yang ditunjuk oleh penggaris ( centimeter / inchi )
5. informasikan hasil pemeriksaan pada pasien dan catat pada status.
E. PEMERIKSAAN ELASTISITAS KULIT
Elastisitas kulit atau turgor menggambarkan keadaan keseimbangan cairan tubuh . secara sederhana dengan melakukan pemeriksaan turgor kulit . dapat diketahui derajat kekurangan cairan tubuh ( dehidrasi ).
1). Persiapan alat
1. stop watch
2. tissue
2). Persiapan pasien
1. Jelaskan pentingnya pemeriksaan frekuensi napas
2. Posisi pasien berbaring, atau duduk.
2) cara pemeriksaan
1. pastikan bagian ( lengan / perut ) yang akan diperiksa terbuka
2. bersihkan kulit yang akan diperiksa dengan tissue
3. pemeriksa menjepitkan ibu jari dan telunjuk pada kulit,
4. lepaskan jepitan dan perhatikan waktu yang diperlukan kulit untuk kembali seperti semula ( dalam detik )
5. informasikan hasil pemeriksaan pada pasien dan catat pada status

BAB 111
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Dalam melakukan suatu asuhan keperawatan pemeriksaan tanda-tanda vital sangat diperlukan. Karena dengan pemeriksaan tersebutlah kita dapat membuat beberapa diagnosa tentang apa yang dialami oleh klient (pasien) kita. Ada beberapa pemeriksaan fisik, diantaranya adalah pemeriksaan pernafasan, denyut nadi, tekanan darah, suhu, tinggi badan, maupun berat badan.
Tujuan melakukan pemeriksaan fisik adalah untuk mendapatkan data-data objektif yang nantinya akan dilanjutkan ke tahap berikutnya yakni, diagnosa keperawatan






















DAFTAR PUSTAKA


.Aziz Alimul Hidayat, S.Kp, “Buku Saku Praktikum Kebutuhan Dasar Manusia” Penulis: A. Aziz Alimul Hidayat, S.Kp, Musrifatul Uliyah, S.Kp; Editor: Monica Ester.- Jakrata : EGC : 2004
www.kapukonline.com
www.lenterabiru.com
www.medicineplus.com
www.google.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar